Pembuat Web Bermodal Jaringan Pertemanan

Tommy (25) iseng-iseng menjadi web developer pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) bersama temannya, Herdiyansyah untuk Febrian Shandy Rifano. Kala itu, ia masih berstatus sebagai mahasiswa Universitas Gunadarma, Depok-Jawa Barat dan Sandy sebagai mahasiswa Universitas Indonesia, Depok-Jawa Barat.

Baca juga : Jasa SEO Semarang

Dari usaha sambilan ini, mereka bisa menambah uang saku. Namun, usaha ini membawa mereka menjadi web developer. Bahkan, dengan bendera perusahaan bernama Dynamic Nusantara Digital (DND) yang didirikan pada 2012, ia juga menyewakan co-working space dan “menerbitkan” majalah digital tentang pelaku UMKM, Terasolo. Dari usaha ini, kini Tommy berhasil mengantongi omzet hingga Rp 100 juta per bulan.

Perusahaannya juga telah mempekerjakan sembilan orang karyawan. Semuanya berusia muda. Sebagai web developer, Tommy sudah dipercaya 12 perusahaan besar dalam pembuatan web. Menurutnya, peluang bisnis sebagai web developer selalu ada. “Di Indonesia, peluang bisnis web developer cukup besar. Kalau peluangnya kecil atau tidak ada, tidak mungkin kami bisa survive dan bisa growth,” kata Tommy.

Kuatkan SDM

Dari klien-klien yang pernah ditangani, Tommy mendapatkan kontrak terbesar dari Ristra, yakni sebesar Rp 300 juta. Web Ristra ini pula yang memberi kepuasan terbesar bagi Tommy. Soalnya, Tommy terlibat langsung dalam penggarapan dan “bergerak” dari kenyataan o?line-nya. Dengan begitu, web-nya memberi knowledge yang baik bagi pengunjung. Untuk memasarkan jasanya, nama Tommy masih diandalkan, bukan DND.

Maklumlah, nama DND masih belum terlalu dikenal, sementara Tommy telah memiliki jaringan cukup luas. Dari jaringan inilah ia biasanya mendapatkan order. “Hampir 100% deal bisnisnya masih via networking saya,” ungkapnya. Dalam menggelindingkan roda usaha, Tommy berprinsip lebih baik menguatkan internal knowledge terlebih dahulu ketimbang menguatkan marketing. Karenanya setiap karyawan ia giring untuk memahami seluk-beluk pembuatan web agar bisa memberi penjelasan kepada calon klien.

Begitu pula dalam menghadapi persaingan. “Orang-orang yang terlibat di sini kami buat semakin pintar. Merekalah yang menjadi ‘pion makan raja’. Karena apa? Di perusahaan besar pun orang-orangnya seperti kami. Jadi, saya tidak menunjukkan corporatenya tapi people.

Philips CVR300

Merek Philips sudah tidak asing bagi konsumen Indonesia. Meskipun lebih dikenal sebagai produsen lampu, ternyata pabrikan asal Belanda ini mempunyai produk kamera perekam untuk mobil. Kualitas layarnya cukup terang walaupun tidak terlalu detail pada layar monitor. Hal ini karena resolusi monitor di kamera hanya 480 x 240 piksel dengan lebar 2 inci. Meski begitu hasil perekamannya baik. Dengan resolusi tertinggi 1.920 x 1.080 piksel setara dengan full HD.

Bila format tersebut dirasa membuat memori cepat penuh karena ukuran file terlalu besar, Philips menyediakan opsi perekaman HD 1.280 x 720 piksel. Merekam siang hari atau banyak cahaya, hasil gambarnya tajam dan jernih. Sementara saat malam hari atau low light masih dalam kategori terlihat jelas walaupun tidak detail saat cahaya memadai. Tidak hanya video, mobil ini juga bisa memfoto dengan pilihan kualitas resolusi mulai dari 3 MP hingga 12 MP.

Bahkan  disediakan fitur timer 10 hingga 2 0 detik. Sudut lebar lensanya secara visual hanya 100 derajat. Tergolong kecil dibanding para rivalnya. Tapi salah satu fitur yang paling menarik ialah auto record alias otomatis merekam ketika mobil dinyalakan dan auto save atau otomatis menyimpan saat mobil dimatikan. Untuk media penyimpanan video dan foto disediakan micro SD hingga 32 GB.

Car DVR Camera – PD 166

Salah satu kamera perekam mobil asal Cina ini mempunyai dimensi yang besar. Wujudnya yang besar ini justru menjadi kelemahan karena terlalu makan ruang saat terpasang di kaca depan. Khususnya ketika layar monitor dibuka yang cukup menganggu visibilitas pengemudi. Menyediakan layar 2,5 inci, kualitas rekamnya diklaim mampu setara HD (1.280 x 720 piksel). Tapi ketika kami coba, hasil rekamannya kurang baik. Detail pada mobil dan bangunan tidak terlalu jelas.

Terlebih pada malam hari. Meskipun ada bantuan sinar LED dari 6 lampu tapi tidak terlalu banyak membantu. Untuk penyimpanannya, kamera ini hanya menyediakan format avi dengan konektivitas USB 2.0. Dengan harga paling terjangkau, salah satu hal yang menjadi keunggulan adalah kamera ini menggunakan baterai lithium seperti pada handphone. Sehingga bila baterai Anda rusak bisa menggantinya dengan mencari baterai handphone saja.

Sony Xperia E1 Dual Membidik Fanatik Musik

Satu lagi ponsel Walkman dari Sony. Diluncurkan bersamaan dengan lini ponsel premium mereka, Sony Xperia E1 Dual ini tampaknya diarahkan untuk menjejali pasar kelas low-end agar mereka tak kehilangan portofolio di pasar. Di antara gempuran ponsel yang merayu penggunanya untuk mengabadikan diri dan momen, ponsel ini memilih mengakomodasi para penggemar musik.

Baca juga : Gambar Keren

Desain

Sebagai ponsel yang diarahkan untuk pasar kelas low-end, salah satu yang menonjol adalah material yang digunakan untuk membangun Sony Xperia E1 Dual ini. Sekujur tubuh dibalut dengan plastik dengan aksen dua warna saling membingkai dan mengisi tiap sisi (Sinyal menguji warna hitam dan putih). Pakem desain khas Sony tahun 90-an yang cenderung kotak masih belum ditinggalkan untuk kelas menengah ke bawah mereka. Tombol wajib Android, yaitu power dan volume ditempatkan di sisi kanan. Tombol khas Sony untuk ponsel musik ditempatkan di sisi kanan atas dengan logo Walkman. Bobotnya ringan karena hanya 120 gram dan berbahan plastik. Digabung dengan dimensi panjangnya yang hanya 118 mm maka ponsel ini nyaman digenggam. Andai saja bisa lebih tipis lagi…

Kinerja

Awalnya ponsel ini sering mati dan restart sendiri, namun berhasil diatasi dengan mudah dengan update frmware-nya secara over the air (lewat jaringan internet langsung di ponsel). Prosesor yang dikaryakan adalah Qualcomm MSM8210 Snapdragon Dual-core 1,2 GHz dengan prosesor grafs Adreno 305. Lumayan untuk kelas ini. Kinerjanya juga memadai dan menuntaskan pengujian dengan alat benchmark dengan perwira untuk beberapa poin, terutama grafs. Pada benchmark Nenamark 2, misalnya, kinerjanya mengungguli Samsung galaxy S II dan Asus Eee Pad Transformer Prime TF201. Sedang pada benchmark Quadrant, kinerjanya mengangkangi HTC One X dan Asus Eee Pad Transformer Prime TF201 Hanya saja RAM-nya cuma 512MB. Ditambah lagi kapasitas penyimpanan juga kecil, hanya 4GB, yang artinya efektif hanya sekitar 2GB. Ini cukup menyiksa jika mulai banyak diisi dengan aplikasi. Jangan harap bisa menyimpan game dengan ukuran file yang besar.

Kamera

Kameranya hanya satu dan hanya beresolusi 3 megapixel. Tak banyak yang bisa kita harapkan dari sini bukan? Apalagi jika berharap bisa selfe dengan tenteram. Hasil fotonya bagus, jika kita bisa menahan diri untuk hanya memotret dalam kondisi cahaya yang memadai. Juga jangan sungkan untuk berakrobatik mengatur objek dan sudut pemotretan.

Sony Xperia E1 Dual Membidik Fanatik Musik Bagian 2

Multimedia

Teknorus.com – Sampailah kita kepada aspek yang memang menjadi kompetensi Sony Xperia E1 Dual ini, yaitu dalam hal miltimedia, terutama audio. Sebagaimana genre ponsel Walkman dari Sony lainnya, maka kualitas suara yang dihasilkan oleh ponsel kategori ini sangat prima. Kenyamanan untuk memainkan musik juga mendapat perhatian utama dari Sony dengan cara mendedikasikan satu tombol khusus untuk kepentingan itu, yaitu tombol Walkman di sisi kanan atas.

Baca juga : WA WEB

Speaker bawaan ditempatkan di sisi belakang bagian bawah. Tidak seperti speaker bawaan ponsel lainnya yang asal-asalan dan hanya menggantungkan headset, speaker E1 sangat ciamik menyemprotkan suara. Reproduksi nada dan warna suara dari masing-masing alat musik sangat bulat dan jernih. Disetel dalam volume maksimal, speaker tidak sember. Sebagaimana ponsel Walkman Sony lainnya, setting untuk mendapatkan kualitas musik yang sesuai dengan selera kita sangat kaya.

Yang Sinyal sukai adalah fitur ClearAudio+ yang menciptakan semprotan nada-nada yang jernih dan cocok untuk semua genre musik, jadi tak perlu lagu ganti-ganti setelan equalizer untuk tiap jenis musik. Videonya tak beda jauh kinerja nya. Berkat prosesor grafs Adreno 305, flm-flm pendek yang kami putar tampil mulus dalam layar 4 inch. Sayang karena keterbatasan memori, tak banyak video yang bisa disimpan, apalagi yang durasinya panjang.

Keberdayasaingan

Untuk harga Rp 1,7-an juta, maka Sony Xperia E1 Dual ini menawarkan dua hal yang menarik, yaitu performa dan musik. Prosesornya sudah sesuai kelasnya, namun kameranya sepertinya cukup merana. Pada kelas harga ini setidaknya terdapat dua rival berat yang sudah beberapa saat malang melintang lebih dulu, yaitu Evercoss A66 dan Smartfren Andromax U2. Nah, Evercoss A66 ini memberikan resolusi kamera yang cukup “mencengangkan” bak analisa Cak Lontong di sebuah stasiun televisi, yaitu 13 megapixel. Andromax U2 juga tak kalah heboh dalam soal kamera utama dengan mengusung resolusi 8 megapixel. Dengan kompetisi seperti itu, maka Xperia E1 harus berjuang mati-matian pada pasar penggemar musik yang sama sekali bukan penggemar foto. Berat, tapi memang musiknya aduhai, sih.

Blackvue DR650GW-2CH

Apabila kebanyakan produk in car camera dijual hanya satu unit, lain halnya dengan Blackvue. Dalam paket penjualannya disediakan dua unit kamera yang bisa digunakan untuk merekam. Diklaim, dua kamera itu untuk dipasang kaca depan dan belakang sehingga tidak hanya merekam kejadian atau peristiwa di depan tapi juga di belakang mobil. Dua kamera yang disediakan mempunyai kualitas rekam yang berbeda.

Satu kamera berukuran kecil hanya mampu merekam kualitas HD 1.280 x 720 piksel. Sementara kamera yang lebih besar mampu merekam full HD (1.920 x 1.080 piksel). Tidak hanya dari jumlah unit kamera, tetapi untuk melihat live view atau pandangan dari kamera harus melalui aplikasi yang sudah terpasang di smartphone Anda. Ya, produk ini tidak menyediakan layar seperti kamera perekam mobil pada umumnya. Melalui jaringan nirkabel, kamera dikoneksikan ke smartphone dengan aplikasi Blackvue App.

Mempunyai lebar sudut 129 derajat cukup untuk merekam dengan lebar mobil hingga SUV. Uniknya bila kamera kompetitor rata rata menggunakan bracket isap yang mempunyai durabilitas lebih baik, Blackvue justru menggunakan double tape. Ini membuat kaca bisa kotor karena terkena lem dari perekat bracket kamera dan tak sekuat model isap.

Waspadai Sarang Kuman di Rumah Anda

Berbagai masalah kesehatan keluarga bersumber dari kuman. Dan kenyataannya, tidak usah jauh-jauh dan melihat ke luar rumah, ada sangat banyak kuman yang berpotensi tinggal di rumah kita, tempat yang dalam sehari-hari sangat dekat dan selalu bersentuhan dengan semua anggota keluarga. Sayangnya, keberadaan kuman sulit dilihat secara kasat mata karena ukurannya yang sangat kecil. Dan yang mencengangkan, meski kecil, perkembangbiakan kuman sangat cepat dan penyebarannya pun sangatlah mudah.

Baca juga : Jual Genset Bali

Dari Mana Kuman Berasal? Banyak sekali cara yang bisa menjadi sarana sampainya kuman masuk ke dalam rumah. Air di genangan yang terbawa sepatu atau ban kendaraan, cipratan air hujan yang mengotori rumah, jejak kotor dari hewan pengerat, atau kotoran lain yang terbawa oleh kecoa atau lalat. Selain yang datang dari luar rumah, kuman juga bisa muncul dari dalam rumah. Bahkan datangnya dari tempat yang tidak kita sadari, yang seringkali kita anggap bersih, misalnya ruang tidur.

Pentingnya Perilaku Bersih Jika ingin terbebas dari kuman, maka perilaku bersih dan sehat harus diterapkan di rumah. “Perilaku seperti ini merupakan tindakan preventif dalam rumah tangga agar keluarga terhindar dari penyebaran penyakit yang merugikan,” dr. Dien Ernawati, Kepala Dinas Kesehatan Pemprov DKI Jakarta, menjelaskan dalam acara “Aksi Anti Kuman” yang digelar bersama PT Unilever Indonesia, produsen Wipol, salah satu merek desinfektan.

Walau terlihat bersih, rumah belum tentu higienis (bebas kuman). Selain kondisi yang tak higienis ini, kuman sangat mudah berpindah karena perilaku kita yang tinggal di dalam rumah. Karenanya, kegiatan bersih-bersih wajib dilakukan secara rutin untuk mencegah dan membunuh serta menghentikan perkembangbiakan kuman. Inilah tempat-tempat di dalam rumah yang wajib mendapat perhatian karena berpotensi menjadi sarang kuman.

Ruang Tidur

Ruang tidur adalah tempat yang setiap hari kita kunjungi. Sangat mudah menjadi tersebarnya kuman, ketika kita tak membiasakan diri untuk masuk dan tidur dalam keadaan badan yang bersih setelah aktivitas di luar. Bersihkan secara berkala bagian-bagian ini. Ganti seprai dan sarung bantal minimal seminggu sekali. Usahakan ruang tidak lembap dengan memasukkan sinar matahari baik melalui jendela atau skylight. Pastikan badan, pakaian, serta barang yang masuk ke kamar dalam keadaan bersih.

Menambah Ventilasi pada Dinding

Cara lain yang bisa dilakukan untuk menurunkan suhu dalam ruangan adalah menambah ventilasi pada beberapa ruangan. Misalnya di ruang tamu, ruang keluarga, ruang makan. Caranya adalah memodifkasi jendela dengan menambah ventilasi berupa kisi-kisi. Kehadiran kisi-kisi tambahan pada jendela akan memperlancar sirkulasi udara di dalam ruangan. Meskipun tidak ada udara yang bergerak (angin), udara panas dari dalam ruangan akan bergerak secara alami ke luar ruangan, yang suhunya lebih rendah.

Agar pertukaran udara (angin) di dalam ruangan bisa dirasakan oleh tubuh, maka penempatan kisi-kisi tambahan tersebut harus disesuaikan dengan aktivitas penghuni di dalam ruangan. Di ruang keluarga misalnya, tinggi kisi-kisi tambahan dipasang sejajar dengan bagian wajah orang saat sedang duduk di sofa. Dengan demikian, udara yang mengalir bisa dirasakan oleh bagian tubuh, terutama di bagian wajah.

Cerobong Angin Menangkap Angin, Menghalau Panas

Dengan memasang ventilasi udara yang diletakkan pada penutup atap, maka angin akan masuk ke dalam rumah, sedangkan udara panas tertarik ke luar. hal ini menjadikan udara senantiasa bersirkulasi. Konsep penggunaan cerobong angin yang dalam dunia arsitektur disebut wind catcher menurut Ren Katili, arsitek dari Arsitektropis, merupakan penerapan dasar prinsip dasar ilmu fisika.

Baca juga : Jual Genset Jakarta

Dalam hukum Bernoulli disebutkan bahwa udara akan bergerak dari tempat yang bertekanan udara tinggi ke daerah yang bertekanan udara rendah. Dengan memasang ventilasi pada bagian atap rumah, maka udara panas dari dalam rumah (bertekanan tinggi) akan tertarik keluar, sedangkan angin yang berhembus di sekitar wind catcher akan masuk melalui kisi-kisi dan cerobong angin.

Pergerakan udara panas dari dalam rumah ke luar bangunan akan semakin lancar, jika angin di sekitar wind catcher berhembus kencang. Bagi rumah yang belum mempunyai wind catcher, pemasangannya dapat dilakukan dengan sedikit renovasi pada bagian atap dan plafon. Beberapa bagian atap (genting) dibuka, lalu di atasnya diberi tiang baru untuk memasang kisi-kisi. Untuk menghindari tampias hujan, maka di atas kisi-kisi kembali diberi pelindung atap.

Ini syaratnya

Karena mempunayi fungsi untuk mengalirkan angin masuk menuju ke dalam rumah serta mengalirkan udara panas yang berasal dari dalam rumah, sehingga pemasangan wind catcher tidak dapat dilakukan secara asal-asalan. Berikut beberapa hal yang perlu dipertimbangkan, sebagaimana disampaikan Ren Katili. Menghadap arah datangnya angin. Agar angin bisa masuk, maka posisi wind catcher harus diletakkan menghadap arah datangnya angin. Sayang, di Indonesia umumnya rumah tidak terbiasa menggunakan menara angin atau win catcher.

Di atas void.

Agar sirkulasi udara menjadi lebih lancar, wind catcher seharusnya dipasang pada bagian atas ruangan yang terdapat rongga dari lantai dasar ke lantai di atasnya, seperti void atau di atas tangga. Hal tersebut untuk membantu memperlancar pergerakan udara yang berasal dari dalam rumah menuju ke arah atap hingga wind catcher.

Membuka plafon.

Agar udara dapat mengalir dari dalam menuju ke luar bangunan dan sebaliknya, urdara dari luar bangunan masuk menuju ke dalam rumah, maka beberapa bagian yang ada di plafon harus dibuka, sehingga terbentuk semacam rongga (cerobong) dari lantai bawah hingga atap. diberi Pengaman Untuk mencegah burung atau kelelawar masuk dan bersarang di dalam area plafon, maka lubang ventilasi perlu diberi kawat kasa (anyaman). Memang butuh sedikit renovasi untuk memasang ini wind catcher. Tapi kalau bisa membuat rumah lebih sejuk, kenapa tidak?